Daftar Frekuensi

Di sisni saya akan menjelaskan tingkatan-tingkatan frerkwensi yang di gunakan sebagai acuan untuk Terapi Gelombang Otak (Brainwave). Daftar ini adalah sebuah daftar frekuensi yang berlaku untuk Audio / Musik stimulasi otak.

Saat membaca daftar frekuensi ini, perlu diingat bahwa dalam banyak kasus ada banyak keadaan yang berbeda dari aturan ini. Ini adalah tidak aturan pasti. Tiap individu dapat merespon dengan cara yang berbeda untuk frekuensi yang sama, atau dapat merespon dengan cara yang sama untuk sedikit frekuensi yang berbeda. Misalnya, untuk memasuki kondisi meditasi sebagian orang lebih lebih cocok dengan ritme alam Alpha. Jika irama domain alpha Anda adalah 9, Anda tidak mungkin memasuki kondisi meditasi pada alpha level 10. Jadi, aturan ini untuk yang terjadi pada banyak orang, harap diingat bahwa ini adalah hanya pedoman, tidak aturan yang baku.

Untuk menyusun daftar ini, saya telah mengambil banyak dari penelitian saya sendiri maupun penelitian teman-teman saya. Saya telah mencoba untuk menyusun daftar frekwensi ini seilmiah mungkin. Saya sertakan link beberapa halaman situs pada bagin halaman paling bawah, sebagai referensi dari apa yang sedang Anda baca.

No.

Audio Hz/Visual

Perkiraan Pengaruh

1.

0,5-3 Hz

Penyembuhan kontraksi otot dan sakit kepala (Salomo GD)

2.

0,5-4 Hz
 

Penyembuhan sakit konis & Fibromyalgia (D. Siever), mengurangi kegelisahan (Le Scouarnec)

3.

4,5 Hz

Untuk paranormal/perdukunan atau alam mistis (M. Harner, M. Hutchison). Para peneliti menemukan bahwa selama trans-inducing ritual atau agama Buddha Tibet, ketukan tertentu selalu hadir. Frekwensi 4,5 Hz tampaknya merupakan frekuensi yang terbaik untuk memasuki trance paranormal/perdukunan.

4.

4-8 Hz

Kondisi tertidur, Gambaran pada pikiran terasa lebih nyata, Pengalaman Spiritual/Transformasi, Perubahan Perilaku & Sikap dan Peningkatan Kreativitas (M. Hutchison). Frekwensi ini bisa digunakan untuk membantu orang jatuh tidur, dengan cara menstimulasi otak menggunakan suara gelombang yang biasa kita kenal dengan Terapi Gelombang Otak (Brainwave) atau Musik Terapi Gelombang Otak.

5.

5-8 Hz

Menenangkan diri. Menghilakan perasaan tertekan, stress dan marah (D. Siever)

6.

6-9 Hz

Lucid Dreaming (D. Siever), Pengurangan Kegelisahan (Le Scouarnec)

7.

6-12 Hz

Penguatan Sistem Kekebalan (GJ Schummer, Ph.D., M. Crane, L. Wong, C. Aquirre)

8.

7,83 Hz

Adalah Resonansi Schumann, atau frekuensi yang mana gelombang elektro-magnetik berjalan mengitari ionosfer bumi. Ini mungkin adalah frekuensi dikenal paling berguna. PET scan menunjukkan bahwa aliran darah otak di bagian belakang otak terjadi pada frekuensi ini (P. Fox, M. Raichle). Studi dari meditasi yang paling maju telah berulang kali menunjukkan frekwensi 7,83 Hz menjadi frekuensi yang signifikan (M. Cade). Hal ini juga dikenal sebagai situasi Hypnagogic. Pengalaman spiritual lainnya telah dilaporkan menggunakan frekuensi ini dari pada yang lain. Pengalaman Raga Sukma juga telah di temukan menggunakan frekwensi ini. Frekuensi harmonis ini juga tampaknya memiliki beberapa efek yang sama.

9.

8-10 Hz

Otak pada frekwensi ini pada saat mempelajari informasi baru dan penghafalan (bukan pemahaman) (M. Hutchison)

10.

8-12 Hz

Relaksasi, Menghilangkan kecemasan atau PTSD (Post Traumatic Stress Syndrome) (D. Siever). Sesi Alpha secara signifikan dapat meningkatkan aliran darah di otak. Bisa juga memproduksi efek rasa pusing sementara. Dapat digunakan untuk mengurangi depresi pada beberapa orang, tapi tidak semua orang. Dianjurkan untuk menggunakan frekuensi Beta untuk pengobatan Depresi.

11.

8-14 Hz

Mengontrol kelelahan dan kecemasan (Howard)

12.

8,4 Hz
 

Relaksasi yang dalam, menurunkan kecemasan, membuat rileks otot rahang yang berimbas pada perasaan rileks dan dapat mengurangi kebutuhan anestetik/pembiusan pada saat operasi dan lainnya (B. Margolis, D. Siever, D. Morse, A. Manns, N. Thomas}. Baik untuk di gunakan untuk penanganan oleh dokter gigi sehingga mengurangi rasa sakit saat operasi kecil pada gigi tanpa harus melakukan pembiusan.  

13.

9 Hz

(Berhubungan dgn cahaya) Mengontrol rasa sakit (Nomura)

14.

10 Hz

Pain Control/ mengontrol rasa sakit, Relaksasi, pembiusan/disosiasi, Mengontrol kegelisahan (Morse)

15.

10-22 Hz

Penanganan hiperaktif / ADD / ADHD, meningkatkan IQ dan memperbaiki perilaku (JL Carter, HL Russell, 1993, M. Hutchison) (kususnya frekwensi 13 plus). Juga dapat digunakan untuk olahraga /peningkatan keterampilan.

16.

14 Hz

Frekwensi ini bergantian dengan 22 Hz mampu meningkatkan nilai dalam studi perguruan tinggi.

17.

10 Hz

Bergantian dengan 18 Hz untuk membantu penanganan ADD / ADHD dan meningkatkan kinerja kognitif.

18.

15-20 Hz

Juga telah digunakan dalam beberapa studi untuk meningkatkan kinerja kognitif. 10-15 Hz tampaknya menjadi yang terbaik untuk stabilitas dan fokus.

19.

12-15 Hz

Perasaan rileks, menenangkan tubuh, frekwensi ini baik untuk membaca (Siever, Hutchison). Membantu mengatasi insomnia, depresi, konsentrasi, PMS, ADD / ADHD, pengurangan anxiety atau kecemasan, perbaikan sistem kekebalan.

20.

15-20 Hz

Kondisi perhatian, meningkatkan kinerja kognitif, mengurangi depresi dan gangguan perasaan yang bersifat musiman, belajar, dan pengurangan kegelisahan ( M. Hutchison, D. Siever, Othmer, L. Thompson, Ph.D. dan M. Thompson, MD)

21.

18 Hz

Efek Energi (M. Hutchison)

22.

18-24 Hz

Euphoria, juga dapat mengakibatkan sakit kepala dan kecemasan.

23.

20 + Hz

Dapat menyebabkan efek negatif, yaitu kecemasan dan sakit kepala.

24.

22-40 Hz
 

Aktivitas khas sebagai pengalaman "Raga Sukma/ Out of Body Travel" yang terjadi atau akan terjadi. (Wilson)

25.

30-50 Hz

(Yang berhubungan dengan cahaya) Membantu mengatasi migran atau sakit kepala sebelah (hanya telah diuji dengan stimulasi yg berhubung dgn cahaya. (DJ Anderson)

26.

36-40 Hz

Mengolah informasi tingkat tinggi. Penelitian pada frekwensi ini belum banyak yang diketahui atau belum banyak yang telah dipelajari, tetapi hipotesis menunjukkan bahwa frekuensi yang lebih tinggi dapat membantu kemampuan multi-tugas.

27.

40 Hz

Pemberian energi, efek fokus (M. Hutchison), Meningkatkan kesadaran untuk tugas non-verbal (Olmsted)

28.

Modulasi antara 10 sampai 60 Hz  

Perusakan mental, atau telah keluar dari pola Gelombang Otak (Brainwave).

Beberapa Metode Stimulasi Otak

Dengan mengkondisikan otak pada frekwensi tertentu, memungkinkan efek perubahan pada perilaku dan mental seseorang. dengan kemajuan teknologi, otak dapat dikondisikan pada frekwensi tertentu menggunakan beberapa metode. Jika kita membaca artikel-artikel yang berhubungan dengan stimulasi otak di Internet, kita akan mememukan beberapa metode stimulasi otak.

Berikut adalah beberapa metode stimulasi otak yang populer yang ditemukan di internet. Jika Anda memutuskan untuk mendalaminya bisa buka link di bagian bawah halaman ini (semua berbahasa inggris). PLEASE BE SKEPTIS ketika membaca, karena tidak semua protokol atau frekuensi yang sudah diverifikasi oleh ilmu pengetahuan. Ini untuk informasi kepada Anda saja.

Daftar pusaka:

http://www.lunarsight.com/freq.htm - This includes nearly every frequency suspected to have an effect on the brain or human physiology. There is also has an excellent Bibliography which lets you, the reader, check the references for validity. This site hasn't applied the same filters as we have in the above listing, though the author does warn the reader to remain skeptical about many of the frequencies.

http://lullianarts.net/body.htm - Table of Sound Frequencies in relation to the human body. References are obscure, so be skeptical..

http://www.electroherbalism.com/Bioelectronics/FrequenciesAndanecdotes/Non-ConsolidatedFrequencyList.htm - Skepticism when viewing, please.

http://www.planetware.de/tone/table.html - Information about the planets and their associated frequencies.

http://www.lightwithin.com/SomaEnergetics/2Solfeggio_Frequencies.htm - Skepticism when viewing

http://www.keelynet.com/interact/Arc_7_98-12_98/00000221.htm - Skepticism when viewing

http://health.groups.yahoo.com/group/bwgen/message/2024

  Share